Kembali ke Masa Jadul

Kartu Pos, kalo ngomongin ini berasa jadul banget, wong sekarang jamannya udah mendekati paperless & serba instan, eh ini malah bermain-main dengan benda yang namanya kartu pos.
Kekurangannya tuh buanyaaaaak banget kalo berinteraksi dengan orang lain melalui kartu pos.

1. Waktu
Sekarang ini jarak udah makin ga kerasa, lo mau tau kabar orang lain tinggal buka internet, trus kirim pesan atau kalau udah punya alamat (emailnya) tinggal tulis trus klik send, beres deh, langsung diterima ga pakai lama.

Nah kalo kartu pos, lo kirim hari ini kedalam negeri paling cepet 3 hari sampe.
Lo bayangin aja, posisi elo di Jakarta, mau kirim kartu pos ke Bogor, 3 hari kemudian baru diterima di alamat, belum lagi kalo orangnya ga ada, bisa-bisa baru dibaca pesannya setelah lewat 3 hari. Coba lo bawa kartu pos itu dari Jakarta naik Commuterline ke Bogor, walau cuma butuh beli tiket 7000 perak, tapi tetep aja elo ngabisin waktu sekitar 2-3 jam.

Itu contoh kirim ke Bogor ya, belum kalo kirim keluar negeri paling cepet seminggu, bahkan bisa hitungan puluhan hari.

2. Biaya
Kalo pakai applikasi atau pake jaringan internet, biayanya cuma satu, biaya pulsa dan itu murah.
Lo mau kirim foto (yang biasa nemplok di kartu pos) bisa di email, bisa lewat jejaring sosial kayak FB, Path, bisa juga melalui MMS, WA

Nah, kalo orang yang suka kirim kartu pos itu adalah orang yang boros.
Pertama lo kudu beli kartu pos, atau kalau mau print foto butuh biaya cetak. kalo bikin handmade? emang lo pikir bikin kartu pos handmade itu ga butuh biaya? lo kudu beli alat tulisnya, kertasnya tuh kan tetep butuh biaya.
Kedua elo kudu beli prangkonya, kalo dalam negeri kira-kira 2000 perak, kalo ke luar negeri kira-kira 10ribu perak, itu itungannya satu kartu pos ya, kalo elo kirim ke luar negeri misalnya 5 kartu pos, tinggal dikaliin 1oribu jadi 50ribu perak.
Dengan uang 50ribu perak, elo bisa beli pulsa (warnet), aplot foto(card), bahkan bisa kirim ke ribuan orang sambil ongkang-ongkang kaki dan nyeruput kopi.

3. Tulisan
Kalo elo kirim pesan melalui jalur elektronik, elo bisa milih font mulai dari yang standar kayak Arial sampe akura popo font
terus kerahasiann terjamin, kecil kmungkinan kalo pesan elo disadap NSA.
Nah, kalo elo nulis pesen di kartu pos, elo bakal pamer tulisan tangan yang jelek, emang sih ada yang bagus, tapi jumlahnya pemilik tulisan bagus itu cuma sedikit sob.
Belum lagi kalo pesen elo dibaca ama orang iseng, yang baca itu bisa mulai dari pegawe pos, teman kos, induk semang kos (itu kalo anak kos), dan orang rumah yang ga ada kepentingannya ama isi pesan tersebut.

4. Bisa Jantungan
Kalo elo butuh jawaban segera, jalur elektronik sangat handal, misalnya elo lagi butuh jawaban dari teman untuk foto(card) yang elo kirim, pas dibilang ga sampai elo tinggal kirim ulang, beres kan.
Kalo kartu pos, saat elo nunggu kabar apa kartu pos elo udah sampai atau belum, itu bisa bikin deg-degan bisa timbul pertanyaan kok belum sampai ya, kenapa ya, bisa muncul rentetan pertanyaan setelahnya.
Terus kalo elo terima kartu pos, bisa dari teman di Komunitas Poscrossing Indonesia  atau orang dari Postcrossing.com terus elo loncat-loncat kegirangan, detak jantung meningkat cepat, itu  bisa menimbulkan penyakit jantung.

5. Dianggap Ga Waras
Kalo elo senyam-senyum sendiri atau nangis abis baca kabar didepan Gadget atau Laptop, paling cuma dibilang “Pasti dia dapat kabar yang bikin senang/sedih dari teman/keluarganya”

Tapi kalo elo terima kartu pos terus elo baca pesannya, elo senyam-senyum, elo liat lagi pesannya, elo senyum lagi, elo liat gambarnya terus elo nangis, orang lain yang liat bisa prihatin “Kasihan ya, cantik-cantik tapi kayak orang jadul, terima kartu pos aja senyum-senyum terus nangis”
Padahal orang lain ga tau, elo udah nunggu kartu swap dengan gambar yang elo pengen banget dan terima setelah 30 hari pengiriman.

Jadi masih mau kirim-kirim kartu pos? pikir dulu deh, karena kalo iya, elo kudu siap dengan hal yang gw tulis diatas.
Terus kalo elo mau tetep nekat, kirim kartu pos ke gw juga gpp kok… 😀

Advertisements
By wiblackaholic Posted in Notes

4 comments on “Kembali ke Masa Jadul

  1. Om Wiiib… Kartu pos Kasodonya udah nyampe.. Kaget euy, kok ada dua.. pas aku baca baru tau kalo alasannya gara-gara lupa.. 😀
    Makasih ya Om Wiiiib. Suka kartunya cakep!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s